Foto: Suasana pembukaan Konferensi Masyarakat Adat Gayo.

Konferensi Masyarakat Adat Gayo Jadi Wadah Silaturrahmi

TAKENGEN |LeuserAntara| Konferensi Masyarakat Adat Gayo yang digelar selama 3 hari sejak 11 Desember hingga 13 Desember 2015 menjadi wadah silaturrahmi bagi masyarakat Gayo di 4 Kabupaten, Aceh Tengah, Aceh Tenggara, Gayo Lues dan Bener Meriah.

“Keempat kabupaten di dataran tinggi Gayo bisa dibedakan, tapi tidak bisa dipisahkan karena berasal dari embrio yang sama,” kata Bupati Aceh Tengah, Ir. H. Nasaruddin, MM ketika memberi sambutan pada pembukaan momen silaturrahmi tersebut.

Ditambahkan Nasaruddin, walaupun secara administrasi pemerintahan berbeda, tapi diikat oleh satu perekat yaitu adat Gayo.

“Meskipun dalam perkembangannya adat Gayo di masing-masing daerah ada variasi, namun pada hakikatnya adalah satu,” ujarnya.

Turut hadir dalam pembukaan Konferensi Mayarakat Adat Gayo, Anggota DPR RI Tagore Abubakar, Ketua DPRK Muchsin Hasan, Kapolres Aceh Tengah AKBP Dodi Rahmawan, Dandim 0106 Aceh Tengah Letkol Arm. Ferry Ismail, Sekda Bener Meriah Ismarisiska serta perwakilan tokoh adat 4 Kabupaten.

Sebagai penutup diacara pembukaan Konferensi Masyarakat Adat Gayo, peserta dihibur dengan penampilan Saman Gayo yang diperagakan mahasiswa Gayo Lues dan Aceh Tengah.(K)

Komentar Via Facebook

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*