Beranda ACEH TENGAH Hubungan Darah Antara Gayo dan Karo, Terkuak Pada Sosok Sibayak Lingga Raja...

Hubungan Darah Antara Gayo dan Karo, Terkuak Pada Sosok Sibayak Lingga Raja Senina

BERBAGI
*

Oleh: Mirwan Yoga

Acara Mengket Geriten dan Tugu Nini Sibayak Lingga Raja Senina Lingga, yakni acara ritual persemayaman tulang belulang Sibayak Lingga ke sebuah tugu di perbukitan yang disebut Uruk Ndaholi desa Bintang Meriah, Kecamatan Tiga Nderket Kabupaten Karo  pada Kamis 18/2/2013, akhirnya membuka tabir mistery.

Hubungan antara Suku Karo khususnya bermarga Sinulingga, dengan Suku Gayo didataran Tinggi Gayo Provinsi Aceh bagian tengah yaitu Aceh Tengah( Takengen).

Pengantaran Tengkorak bagian kepala Sibayak Lingga Raja Senina yang pewaris marga Sinulingga yang ada di Kabupaten Karo. Pada acara tersebut diceritakan bahwa Raja Senina atau Sibayak Lingga merupakan keturunan Dinasty Raja Linge, yang menguasai seluruh kawasan dataran Tinggi Gayo yang pusat pemerintahannya ada di desa Linge kecamatan linge kabupaten Aceh Tengah.

Kerajaan Linge disebutkan, merupakan kerajaan tertua di Aceh, beberapa Dinasty Raja Linge saat berkuasa belum memiliki agama, artinya jauh sebelum agama islam masuk ke Aceh, namun seluruh dinasty dari Raja Linge banyak yang tidak tertulis atau tidak ada informasi yang jelas.

Sehingga keberadaan nama Raja Linge dan keturunannya masih kabur, hanya cerita yang berupa legenda saja yang sering terdengar dan terbaca tentang kekuasaan dan peranan Kerajaan Linge dari Suku Gayo.

Penguasa maupun keturunan Raja Linge beberapa Dinastynya, merupakan orang orang yang sangat sakti, dan memiliki ilmu yang sangat tinggi. Fakta sejarah membuktikan, bahwa Suku Gayo pada puluhan abad yang lalu, memiliki kemampuan magic sangat kuat, macig wajib dimilik setiap orang di Tanah Gayo.

Sebelum kedatangan agama Islam di Tanah Gayo, kerajaan Linge diyakini sebagai kerajaan yang memiliki pengaruh yang sangat besar, tidak sedikit keturunan Raja Linge keluar dari Linge dan perpengaruh pada kerajaan lain, baik pada kerajaan yang ada dalam kawasan Bukit barisan maupun seperti di kerajaan di tanah Batak, kerajaaan di Tanah Minang maupun ke Riau (kerajaan Lingga), Malaysia dan filipina.

Linge sendiri dalam bahasa Gayo diartikan “Suaranya atau suara dapat juga diartikan sebagai gema” ini bermakna bahwa kerjaan Linge tersebut raja atau Dinastynya memiliki suara sebagai ucapan yang dipatuhi, Linge merupakan perintah, titah raja harus didengar dari suara saja, mungkin membuat masyarakatnya ataupun musuhnya sudah ketakutan, akibat kesaktian yang tinggi dimiliki oleh Raja-Raja Linge .

Adanya sekilas informasi tentang kerajaan Linge saat islam masuk ke Aceh, Dinasty ini diduga merupakan Dinasty terakhir, dimana Islam mulai mempengaruhi kerajaan Linge yang diyakini merupakan Kerajaan yang memeluk Kepercayaan Anismisme sebelumnya.

Dinasty terakhir ini dikabarkan memiliki empat orang anak yang tua bernama Datu Beru seorang wanita, putra kedua bernama, Muriah Sibayak Lingga, putra ketiga Sibayak Muriah Johan,dan yang bungsu Muriah Lingga.

Diceritakan dalam riwayat oleh salah seorang sesepuh bermarga Sinulingga, saat acara geriten Tugu Sibayak Lingga Raje Senina, menjelang keruntuhan Dinasty Kerajaan Linge Selain masuknya agama islam di kerajaan itu, ada perbedaan prinsip antara raja Linge dan putra putrinya, salah satunya Raja Linge sangat menyayangi anak bungsunya Sibayak Muriah Lingga, dibandingkan dengan ketiga saudaranya yang lain.

Masalah perbedaan dari prinsip inilah membuat putra keduanya Muriah Sibayak Lingga, memohon ijin kepada Ayahandanya untuk pergi meninggalkan kerajaannya, tujuannya kekerjaan yang ada di Karo, karena disebutkan ada saudaranya yang lain (masyarakat Desa Bintang Meriah menyebutnya “Malim”) yang saat itu telah menjadi penguasa di Uruk Ndaholi Bintang Muriah atau Bintang Meriah.

Raja Linge memberikan ijin dan sebagai pertanda bahwa dirinya adalah putra mahkota Kerjaan Linge, Raja Linge memberikan Bawar (sejenis pertanda atau simbol), agar nantinya Bawar itu dapat disampaikan pada saudaranya yang berada di Uruk Ndaholi Bintang Muriah, berbekal Bawar dan bendera Raja Linge inilah Muriah Sibayak Lingga, berangkat menuju Tanah Karo.

Namun, ada versi lain menyebutkan Muriah Sibayak Lingga tidak dapat disunat untuk masuk Islam, karena kekebalannya, sehingga melarikan diri ke Karo (dalam bahasa Gayo Karo atau Ngaro berarti dikejar atau diburu).

Di Uruk Ndaholi Bintang Muriah (meriah) Muriah Sibayak Lingga (sibayak lingga) menemui suadaranya yang dipanggil “Malim” Malim sendiri merupakan seorang penguasa yang sakti dan memiliki kemampuan serta Ilmu yang sangat tinggi, namun Malim sendiri tidak menikah selama hidupnya, sumber menyebutkan Malim sebagai penguasa dan Imam serta orang yang sakti berpantang untuk menikah atau kawin.

Kedatangan Sibayak Lingga di uruk Ndaholi Bintang Muriah sangat diterima dengan senang hati oleh Malim, dan menjadi salah seorang Panglimanya dikerajaan Bintang Muriah,Mangkatnya Malim posisi Kekuasaan kendalikan oleh Sibayak Lingga.

Untuk memperbesar pengaruh serta keturunanya di Tanah Karo, Sibayak Lingga Raja Senina melakukan politik poligami dengan mempersunting tiga perempuan penduduk dari kerajaan karo yang lain, yakni Beru Ginting Rumah Page, Tarigan Barus Tua, dan Sebayang Serbananam.

Dari ketiga istrinya inilah, Sibayak Lingga menurunkan keturunan bermarga Sinulingga, hubungan dengan kerajaan lainnya cukup harmonis sebab, Sibayak Lingga telah menjadi anak beru dari ketiga suku Karo yang bermarga Ginting, Tarigan dan Sebayang, dari keturunan tiga istri dari Sibayak Lingga ini, menjadikan Sinulingga bagian dari suku Karo yang berasal dari Gayo.

Bahkan keturunan Raja Senina yang menjadi Raja di Kerajaan Bintang Meriah dengan Istananya disebut Rumah delapan ruang(waluh ruang), merupakan ujung tombak dalam melawan penjajahan belanda di Tanah Karo, bahkan dalam perang perebutan kemerdekaan aman Dimot juga dari Gayo, ikut bergabung dalam pasukan Halilintar.

Aman Dimot sangat ditakuti Belanda, karena sangat kebal, dan akhirnya saat aman Dimot Tertangkap oleh Belanda, Mulut Aman Dimot dijejali Belanda dengan Granat, sehingga aman Dimot meninggal dunia, pusara aman Dimot saat ini ada di makam Pahlawan Kaban jahe.

Terbukanya Mistery Sibayak Lingga Raja senina, akhirnya membuka mata seluruh masayarakat Gayo bahwa mereka masih ada hubungan persaudaraan dengan Marga Sinulingga, maupun marga lainnya seperti Ginting, Tarigan dan Sebayang, yang merupakan istri dari Raja Senina.

Ini tentunya merupakan sebuah mistery, banyak informasi yang selama ini tidak jelas dalam fakta sejarah, hari ini semua sudah terungkap, tentunya perlu dikaji ulang semua fakta sejarah ini, dengan melibatkan para ahli sejarah agar semua hubungan semasa kerajaan Linge berkuasa, dapat terungkap ke permukaan, siapa yang salah dalam hal ini, apakah salah pemerintah, salah ahli sejerah, atau salah kita semua.

“Sselaku masyarakat Gayo khususnya Gayo Lues, kami sangat mengharapkan hubungan ini dapat dijaga, karena kita bersaudara, kami mengundang keturunan Sibayak Lingga Raja senina yang ada di Tanah Karo ini, untuk berkunjung ke Gayo, yang merupakan tanah asal leluhur Sibayak Lingga, kalau dapat nantinya kita adakan acara pertemuan di Linge sebagai bekas kerajaan Linge dahulu” ujar Ibnu Hasim Bupati Gayo Lues saat menyampaikan pidatonya di hadapan seluruh keturunan Sibayak Lingga.

Dan tari saman sebagai seni tari Gayo ditampailkan dalam acara pertemuan di Balairung desa Bintang Meriah.

Komentar Via Facebook

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here